Kali Lakologou Abrasi, Sejumlah Rumah Warga Lakologou Terancam Roboh

  • Bagikan
Ketua RT 05 RW 02 Lakologou menunjukkan salah satu titik rawan longsor bantaran Kali Pagi ke pegawai BPBD Baubau, Jum'at kemarin. Bibir kali itu tersisa sekitar satu meter dengan rumah warga.(Foto Texandi)
Ketua RT 05 RW 02 Lakologou menunjukkan salah satu titik rawan longsor bantaran Kali Pagi ke pegawai BPBD Baubau, Jum'at kemarin. Bibir kali itu tersisa sekitar satu meter dengan rumah warga.(Foto Texandi)

“Warga memang sudah jarang mencuci di sini karena pernah ada kejadian buaya gigit warga. Tapi, harapan kami masyarakat secepatnya dibuat talud supaya aman. Jangan sampai terjadi longsor yang bikin jatuh rumah,” kata Sumartono.

Terpisah, Kepala Pelaksana (Kalaks) Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Baubau, La Ode Muslimin Hibali mengatakan, pihaknya telah mengusulkan pembangunan talud penahan abrasi sepanjang 1.800 meter di kali tersebut ke Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) sejak 2020 lalu. Estimasi anggaran yang dibutuhkan Rp 35,4 miliar.

“Panjang 1.800 meter itu sebelah kiri kanan kali mulai dari jembatan turun ke arah muara. Kalau misalnya nanti masih ada sisa anggaran, kita lanjutkan ke atas sampai ke permandian. Kalau hanya titik tertentu yang ditalud, maka itu tidak efektif, makin lama bisa roboh karena dikikis air dari atas,” ujar Muslimin.(exa)

  • Bagikan